Periksa Kehamilan

Dah dari minggu kemarin, istriku merasa sebah-sebah, merasakan perutnya nggak normal. Sebenarnya kami dah merit enam bulan lalu (Novermber 2011) tapi mungkin karena kelelahan (pulang pergi naik motor, 1 kali jalan sekitar 2 jam antara rumah-kantor) kami belum begitu khawatir karena belum kunjung hamil. Paling ya ditanyain sama temen-teman aja, “Dah isi lon yaz?”.

Hingga akhirnya kemarin istriku memutuskan beli personal pregnancy tester di apotik, dan hasilnya 2 strip (baca: positif). Tapi kami masih belum mau expose kabar gembira ini sebelum ngecek langsung ke dokter.

Seminggu kemudian kami baru sempat ke dokter, emang sih lokasinya agak jauh dari rumah, tapi pertimbangannya adalah rumah sakit ini referred oleh seorang kawan dan kebetulan juga berada di rute kami pulang kantor. Rumah bersalinnya ada di daerah Pamulang, namanya Permata Sarana Husada. Lokasinya agak masuk dari jalan raya Palumang. Waktu ke sana, hujan turun deras… Jadilah kami basah2an masuk ke dalem ngedaftar. Proses pendaftarannya ga ribed, tinggal isi nama alamat nomor tilpun, nanti kartu berobatnya yang ngisi ya susternya.

Tapi dari baca-baca brosurnya lumayan horor juga nih, gelar rumah bersalin (entah tahun kapan) wah bisa-bisa mahal dah. Tarif kamar, walaupun ada dari yang 75 ribuan perhari, tapi ada yang sampe satu jutaan perhari. wedew… moga-moga bawa duit cukup. Fasilitas nunggunya enak, nggak terlalu crowded (mungkin karena rumah sakit bersalin, jadi spesialisasi orang hamil saya yang baru melahirkan aja). Kursi empuk, tv, mushola, toilet, akuarium, cuman… pas gua iseng jalan-jalan rada ke belakang, buset dah, ada jajaran ember di tengah jalan. Ini pasti karena gedungnya dah lama n bocor nih. Tapi ga papa lah, yang penting nggak mengganggu operasional.

Setelah nunggu kira-kira satu jam, nama istriku pun dipanggil susternya. Dan alhamdulillah, sesuai dengan anjuran teman, kami dapet dokter wanita (kalo bagi gua sih dapet dokter cowok juga gapapa, tapi dokter wanita gua rasa bisa lebih memahami apa yang dirasakan oleh wanita). Ditanya-tanya kapan terakhir dapet, diitung-itung, kira-kira dapet tanggal 9 Desember 2012 (ini masih hasil perhitungan lo), terus si dokter nyuruh istriku tiduran untuk di USG, untuk dapat dilihat janin-nya. Wah ternyata lumayan lengkap juga nih alat-alatnya. Sampe-sampe pake alat itu si dokter bisa memperkirakan kalau usia kandungannya adalah 5 minggu 3 hari. Kalo gua rasa sih ini didasarkan pada perkiraan ukuran janin.

Setelah diberi nasehat-nasehat tentang bagaimana harus bersikap, jaga makanan, banyakin ngemil, dll deh oleh si dokter, kami pun disuruh balik 3 minggu lagi. Dokternya pun nulis-nulis entah apa di semacam buku raport itu. Selesai deh. Mari kita mulai sesi bayar-membayar.

Kalo gua intip-intip kalkulator (baca: komputer) mbak kasirnya, biaya tindakannya sih sebenarnya sekitar 100 ribuan, tapi ketika sudah ditambah obat (padahal obatnya cuman 2 macem) tuh kolom jumlah membengkak sampe 500 ribuan. Buset dah, untung masih ada duit lebih. Setelah ditelaah-telaah (si apoteker n kasirnya nggak ngasih rincian biaya, cuman total biaya periksa campur obat) ternyata yang rada mahal adalah obat duphaston, 300 ribuan satu strip isi 20. Ternyata ni obat semacam penguat janin yang merangsang pertumbuhan hormon progesteron. Wah cocok deh, buat istri gua yang tiap hari harus naek motor selama 4 jam buat ke kantor. Moga-moga kuat ya…

Pengennya sih punya mobil, kesian tiap pagi bini gua ketiduran di jalan (hiks…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: