Perjalanan yang Menyenangkan (part I)

Pulang ga diantar, datang ga dijemput… itu sih jelangkung, hehehe. Kalo kemarin aku mudik, kebetulan dianter sampe Pelantaran (nebeng mobil yang mau ke Pundu jemput tamu), dari Pelantaran naik taksi 30.000 ke Sampit. Karena pesawatnya dijadwal baru berangkat pada 11:55 dari H. Asan, jadi nginep di Sampit dulu deh. Oh ya, tiket dah kupesan dari kira2 sebulan sebelumnya, jadi dapet harga tiket yang lumayan murah, Rp. 480.000.

Seperti biasa karena nggak bawa motor, jadi cari hotel yang deket2 pusat keramaian deh. Pilihan jatuh ke Hotel Mulia, soale di pusat keramaian, tapi nggak rame. Turun di perempatan Bintang-Pelabuhan tanda2 mencurigakan mulai muncul… Sampit waktu itu terasa agak gelap, beberapa toko menyalakan gensetnya. Dan ternyata Mulia-nya mati lampu. Akhirnya cari hotel lain yang terdekat, dan yang kutemukan waktu itu adalah hotel Borneo Putra. Tampilannya sungguh nggak meyakinkan, lokasinya strategis, tapi terlihat menyeramkan. Karena cuman sendiri n lagi pengen iseng, akhirnya nekad pake ni hotel deh. Ternyata memang sesuai perkiraan, hotelnya nggak banget. Begitu suram… hahaha. Ah gapapa, walopun ambil paket yang ga pake AC, yang penting ada TV-nya (Rp. 80.000/malam). Eh, koq KTP-nya ga diminta ya? sistemnya pun pre-paid.

Oh no… ternyata aroma kamarnya juga ‘aneh2 gimana gitu’. Awal2nya sih masih bisa disamarkan pake Bayfresh, tapi lama2 ketawan juga bau aslinya. Belum lagi kamar mandinya. Emang sih ada bathtub, tapi keliatan dah lama ga dipake, ditambain ember + selang pula… Untuk orang yang rada2 parno pasti dah mikir yang nggak2 n milih kabur deh. Gua juga juga dah mikir gitu, (pantesan sistemnya pre-paid) kabur ke PI aja deh… tapi akhirnya guwa berhasil meyakinkan diri guwa kalo ‘its gonna be OK’… Abis mandi, guwa pun jalan ke taman cari makan…

Lewat jam sembilan aku lewat Mulia, ternyata dah nyala lagi lampunya (dammit!). Setelah membeli cemilan-cepuluh di Bintang aku kembali ke Hotel. Dan ternyata kalo dipiki2 memang nih hotel nggak banget, mana di bagian tengahnya ada patung dinding beberapa cewek lagi… Males ah liat2, langsung masuk kamar. Saat nelpon ‘orang kebun’, dia menasehati guwa supaya nggak nginep di Borneo… gosip2 sih banyak setannya. Hahaha, kacau deh… Di kamar langsung cari saluran favorit guwa: Discovery Channel… karena ga ada AC n cuman ada kipas, jadi rada2 gerah deh. Buka baju langsung terjun ke tempat tidur sambil ngemil n nonton TV. Lama2 ada yang aneh, badan guwa koq pada gatel ya? Padahal baru mandi nih. Oh my god! Kayanya nih kasurnya jarang dipake deh, jadi ada ‘sesuatu’-nya di dalamnya. Penderitaan belum berakhir, guwa harus tidur di kasur bersama ‘teman2 baru’-ku ini… Paginya gua bangun jam 3 pagi, ga betah banget. Badan gatel semua rasanya, jadi gua memilih untuk nonton TV aja sampe pagi (ga bisa tidur juga).

Pagi, abis makan gua memutuskan untuk cari tiket balik di sini aja. Dan betapa terkejutnya guwa ternyata harganya udah naik dua kali lipat. Mungkin juga ini karena tanggal keberangkatannya dah mepet2, jadi tiket Jakarta-Sampit kena Rp. 800.000 deh. Tips buat kamu: kalo beli tiket pesawat, mending pesan jauh2 hari…

Setelah packing2 n check-out, jam 10 cari ojek di depan Bintang ke bandara: Rp. 20.000. Suasana bandara saat itu memang masih sepi, dan ternyata (heran campur biasa aja) ada tukang pentol juga lo di bandara. Memang nih pentol makanan nasional Kalimantan deh. Wih, bandaranya imut juga ya… (jadi inget seseorang) mungkin karena baru jadi terlihat bersih n personilnya juga disiplin (buang sampah pada tempatnya), tukang pentolnya juga bawa tempat sampah sendiri.

Setelah foto2, karena nggak ada obyek n tempat lain lagi yang menarik di sekitar bandara, aku masuk aja… dan bandaranya memang kecil, seperti G6… Setelah beberapa lama menunggu di ruang tunggu, ada pemberitahuan yang tidak mengejutkan bahwa pesawatnya ditunda hingga jam 14:00. Tidak mengejutkan karena sebelumnya gua sudah denger cerita2 delay tentang penerbangan dari Sampit ini. Bahkan ada yang sampai di-delay 1 hari katanya. Padahal kan penerbangan hanya ada pada hari Senin, Rabu, Kamis dan Sabtu saja.

Oh, karena tidak terlalu diburu2 waktu, aku santai saja sambil nonton TV dan Facebook-an di handphone. Tapi menjelang jam 14:00 tidak ada tanda2 pesawatnya datang, bahkan kami sudah diselang oleh 2 pesawat Kalstar tujuan Banjarmasin dan Pangkalan Bun (kalo ga salah sih). Gosip2nya (kareng nggak ada pengumuman dari bandaranya), sepertinya kita akan di delay sampe jam 15:30. Wah, aku lantas charge handphone, konekan ke laptop dan Internetan deh… Dengar2 dari orang yang duduk di sebelahku sih, ini udah biasa… waktu ke Sampit dari Jakarta aja dia sempat di-delay sehari (hotel disediakan Merpati), karena besoknya tidak ada penerbangan, maka seluruh penumpangnya ditumpangi ke Sriwijaya tujuan Palayangkaraya. Dari Palangkaraya, disediakan travel ke Sampit lewat darat. Wah, lumayan bertanggung jawab lah tuh si Merpati, kirain penumpangnya disuruh nginep di bandara… hehehe.

Hingga jam 16:00 mulai ada sinar cerah… pesawatnya akan tiba jam 16:30. Orang2 dah cukup seneng karena nggak sampe di-delay sehari. Aku lantas siap2 packing2… hingga akhirnya sang pesawat datang, kami baru berangkat sore itu ke Tangerang (info: bandara udara internasional Soekarno-Hatta itu secara geografis bukan berada di Jakarta, tapi di Tangerang). Karena berangkat sore2 kami pun tiba di bandara Soe-Tta malam hari. Wah, ternyata ada berkahnya juga… pertama kali nih landing malam2. Bisa ngeliat view Jakarta malam hari dari pesawat.

Fin.

Ini baru pengalaman berangkatnya… perjalanan pulangnya lebih seru! Nantikan terus di oneblog ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: