Soda Api

April 17, 2012

Kemaren-kemaren sempet bingung soale tuh WC dah mulai mampet padahal belum ada setahun rumah ditempati. Dari hasil penelitian sih kayanya ni WC bukannya penuh, tapi mampet, hal ini diambil kesimpulan dari kenyataan bahwa bila disiram air, lama kelamaan airnya surut.
Udah gua coba mengguyur WC dengan berbagai macam cara: guyur segambreng, banjur segayung, guyur seember, semprot pake selang, sampe sempet gua masukin tuh selang… eh malah airnya luber2 dari lantai (rumah subsidi, lantainya juga kurang kuat masangnya).

Kayanya butuh pompa WC deh, udah niat mau cari di Toko Bangunan atau di Carrefour, sebelum pergi sempetin browsing2… eh nemu info soal soda api. Katanya dah tuh soda api bisa memperlancar WC, selain itu katanya juga bisa garam (1kg) dimasukin ke WC, atau cairan2 di supermarket. Well, make sense juga sih nih soda api kan lumayan terkenal ‘melarutkan’ sesuatu yang organik (sampe-sampe dipake orang jahat untuk nyiram muka segala, kalo kata di TV ato berita-berita).

Akhirnya gua ke toko bangunan depan rumah nanya soda api, eh ternyata ada. Ditawarin mau yang besar atau yang kecil… gua bilang yang kecil aja deh, harganya seplastik Rp. 10000 (katanya sih ini ukuran setengah kilo), gua tanya sekalian pompanya ada? Eh malah ga ada. Okelah, gua coba pake ini dulu aja.

Balik ke rumah, gua larutin dah tuh soda api sama seember air, sempet kena kaki langsung kerasa gatel (padahal kena sedikit aja). Gua banjur dah tuh cairan soda api ke WC… set dah, baunya (oh ya, gua pake sarung tangan plastik biar aman). Akhirnya setelah semua gua banjur, tunggu beberapa saat. Lumayan juga, tuh WC langsung plong… abis itu gua sikat-sikat dah tuh sisa-sisa soda api yang ga masuk lubang, eh ternyata WC gua jadi bersih (kaya pake pembersih di iklan-iklan) wah, sip deh.

Periksa Kehamilan

April 10, 2012

Dah dari minggu kemarin, istriku merasa sebah-sebah, merasakan perutnya nggak normal. Sebenarnya kami dah merit enam bulan lalu (Novermber 2011) tapi mungkin karena kelelahan (pulang pergi naik motor, 1 kali jalan sekitar 2 jam antara rumah-kantor) kami belum begitu khawatir karena belum kunjung hamil. Paling ya ditanyain sama temen-teman aja, “Dah isi lon yaz?”.

Hingga akhirnya kemarin istriku memutuskan beli personal pregnancy tester di apotik, dan hasilnya 2 strip (baca: positif). Tapi kami masih belum mau expose kabar gembira ini sebelum ngecek langsung ke dokter.

Seminggu kemudian kami baru sempat ke dokter, emang sih lokasinya agak jauh dari rumah, tapi pertimbangannya adalah rumah sakit ini referred oleh seorang kawan dan kebetulan juga berada di rute kami pulang kantor. Rumah bersalinnya ada di daerah Pamulang, namanya Permata Sarana Husada. Lokasinya agak masuk dari jalan raya Palumang. Waktu ke sana, hujan turun deras… Jadilah kami basah2an masuk ke dalem ngedaftar. Proses pendaftarannya ga ribed, tinggal isi nama alamat nomor tilpun, nanti kartu berobatnya yang ngisi ya susternya.

Tapi dari baca-baca brosurnya lumayan horor juga nih, gelar rumah bersalin (entah tahun kapan) wah bisa-bisa mahal dah. Tarif kamar, walaupun ada dari yang 75 ribuan perhari, tapi ada yang sampe satu jutaan perhari. wedew… moga-moga bawa duit cukup. Fasilitas nunggunya enak, nggak terlalu crowded (mungkin karena rumah sakit bersalin, jadi spesialisasi orang hamil saya yang baru melahirkan aja). Kursi empuk, tv, mushola, toilet, akuarium, cuman… pas gua iseng jalan-jalan rada ke belakang, buset dah, ada jajaran ember di tengah jalan. Ini pasti karena gedungnya dah lama n bocor nih. Tapi ga papa lah, yang penting nggak mengganggu operasional.

Setelah nunggu kira-kira satu jam, nama istriku pun dipanggil susternya. Dan alhamdulillah, sesuai dengan anjuran teman, kami dapet dokter wanita (kalo bagi gua sih dapet dokter cowok juga gapapa, tapi dokter wanita gua rasa bisa lebih memahami apa yang dirasakan oleh wanita). Ditanya-tanya kapan terakhir dapet, diitung-itung, kira-kira dapet tanggal 9 Desember 2012 (ini masih hasil perhitungan lo), terus si dokter nyuruh istriku tiduran untuk di USG, untuk dapat dilihat janin-nya. Wah ternyata lumayan lengkap juga nih alat-alatnya. Sampe-sampe pake alat itu si dokter bisa memperkirakan kalau usia kandungannya adalah 5 minggu 3 hari. Kalo gua rasa sih ini didasarkan pada perkiraan ukuran janin.

Setelah diberi nasehat-nasehat tentang bagaimana harus bersikap, jaga makanan, banyakin ngemil, dll deh oleh si dokter, kami pun disuruh balik 3 minggu lagi. Dokternya pun nulis-nulis entah apa di semacam buku raport itu. Selesai deh. Mari kita mulai sesi bayar-membayar.

Kalo gua intip-intip kalkulator (baca: komputer) mbak kasirnya, biaya tindakannya sih sebenarnya sekitar 100 ribuan, tapi ketika sudah ditambah obat (padahal obatnya cuman 2 macem) tuh kolom jumlah membengkak sampe 500 ribuan. Buset dah, untung masih ada duit lebih. Setelah ditelaah-telaah (si apoteker n kasirnya nggak ngasih rincian biaya, cuman total biaya periksa campur obat) ternyata yang rada mahal adalah obat duphaston, 300 ribuan satu strip isi 20. Ternyata ni obat semacam penguat janin yang merangsang pertumbuhan hormon progesteron. Wah cocok deh, buat istri gua yang tiap hari harus naek motor selama 4 jam buat ke kantor. Moga-moga kuat ya…

Pengennya sih punya mobil, kesian tiap pagi bini gua ketiduran di jalan (hiks…)

Pasang AC

April 9, 2012

Akhirnya salah satu impian gua terwujud juga: pasang AC di rumah. Emang sih di rumah Cipondoh pernah pasang AC bekas sodara (AC window), tapi sekarang dah ga pernah dinyalain soale listriknya gede. Jadilah ketika punya rejeki, gua beli AC yang watt-nya kecil. Emang buat pasang di kamar rumah gua yang mungil (tipe 31, belon di-upgrade). Setelah browsing2, jadilan pilihan gua untuk memilih AC dengan spek 1/2 PK. Kalo liat2 di carrefour, ada juga koq panduan milih PK-nya berdasarkan ukuran ruangan.

Listrik rumah gua juga belon di-upgrade, masih 900 VA jadi diusahain sih nyari AC yang watt-nya sekitar 350-an (biar kuat nyalain kulkas, TV, air, dll). Di deretan branded sih banyak pilihan: Sharp, Samsung, dll… tapi watt-nya gua rasa masih cukup tinggi buat AC dengan 5000 Btu (1/2 PK): 390 watt. Tapi setelah dikomporin mbak2 salesnya, dan bini juga naksir sama model n fitur nih AC, gua mutusin untuk milih Panasonic CS-KC5NKJ. Kalo menurut mbak2nya sih ni harga aslinya 3.5 juta, tapi sekarang lagi diskon jadi 3.2 juta. Buset, mahal bener… kalo dibanding2in dengan AC 1/2 PK branded lainnya yang harganya cuman 2.5 jutaan (watt-nya masih 390 watt). Tapi ya pertimbangan gua sih watt-nya yang lebih kecil n nih AC langganan kantor2, jadi suku cadang lebih terjamin lah. Tambahan dari mbak2 Carrefour-nya, kalo milih AC branded, bisa masang hari minggu (kalo AC lain cuman bisa hari kerja). Ya mungkin juga sih ni Carrefour ngasih harga sedikit mahal soale ongkos pasangnya gratis. Note dari mbak2nya, ga totally gratis, soale masih harus nambah harga2 kaya kabel ini dan itu… well, OK.

Akhirnya sabtu sore barang dianter (jadwal pasang besok minggu). Sempet ada kejadian barang ketuker, sama kurir Carrefour gua dikasih AC Panasonic CS-KC9NKJ. Tapi setelah tuh kurir kabur, gua periksa2 lagi (gatel, ga bisa liat barang baru) gua bongkar dan ketahuan bahwa itu AC 1 PK (9000 Btu). Untung sih, cuman listriknya gede banget, sampe 600-an. Dah gitu kan repot kalo dah kepasang, si kurir minta tuker. Akhirnya gua telepon di kurir buat balik, nuker AC-nya. Ternyata laku juga nih AC Panasonic. Kebetulan hari itu dia juga lagi nganter AC Panasonic dengan tipe yang sama (beda power aja).

Besoknya gua nungguin tuh tukang AC (dijanjiin ma mbak2 Carrefournya, pasang pagi), tapi dah jam 2 tuh orang ga dateng juga. Akhirnya gua nelepon tukang AC-nya (ditulisin di bon) ternyata sore. Setelah nunggu berpanas2… (dengan bayangan AC dah kepasang, pasti adem nih) Eh taunya, sorenya ujan deres n lama bener. Nelepon balik tukang AC, dapet kabar ternyata ga bisa masang sekarang karena ujan. Akhirnya gagal deh pasang AC hari itu. Karena hari kerja ga kita ga bisa (ga ada orang di rumah), akhirnya tuh AC baru dipasang hari jum’atnya (pas hari libur)

Akhirnya di hari jum’at tuh teknisi dateng (bedua, pake motor) mereka pasang2, manjat2, malu2 (memalu-memalu) minta tambahan 200ribuan (buat kabel, colokan, plester, dll) n karena masangnya rapi n ga minta yang aneh (gua khawatir aja soale wa ga punya tangga, tapi ternyata mereka kreatif manjat2nya pake tong sampah n manjat pake pundak), dah gitu semua permintaan gua soal lokasi n dll mereka bisa penuhin, gua tambahin 150 lagi deh buat tip. Dan sekarang… Alhamdulillah, walopin sempet listik turun, siang2 dah gak kepanasan lagi walopun kalo sore tuh sinar matahari langsung nyolot ke kamar.

Belajar Mobil (end)

April 9, 2012

Berikut adalah list rute gua waktu ambil kursus nyetir di Talenta Jaya:

1. Modernland, Banjar Wijaya (start, perkenalan gigi – sen, langsung jalan raya, belok kiri/kanan, gear 1 – 2, ambil jalur, stop and go, polisi tidur)
2. Poris, Poris Indah (more traffic, gear 3, dense residential, lampu merah)
3-4. Hasyim Ashari, Jalan Raya Serpong, Alam Sutera, Graha Raya, Ciledug, Cipete (more traffic, small road, tanjakan)
5-6. Hasyim Ashari, By Pass Banjar Wijaya, Graha Raya, Poris, Ruko (parkir)
7. Hasyim Ashari, Poris, Daan Mogot, Banjar Wijaya (more traffic, u-turn)

Kesimpulannya, walopun dah lumayan PD, tapi kata coach-nya gua masih bermasalah dengan feeling kiri/kanan. Dan sebaiknya sih ambil kursus mobil kalo dah punya mobil, jadi bisa sampil latihan di rumah biar ga lupa.

Moga2 nanti ga lupa…

Belajar Mobil

March 19, 2012

Sabtu kemarin, setelah berbulan-bulan bini gua nyruruh gua belajar mobil, akhirnya dia berhasil untuk membuat gua ngedatengin tempat kursus mobil buat ikutan kursus. Rencananya emang kami pengen punya mobil, walaupun harus mulai dari nol untuk ngumpulin DP 30 juta (red: kabar terakhir, pemerintah membatasi DP mobil minimal 30%. Jadi kalau mobil inceran harganya 150 juta, harus nyiapin DP 45 juta? kampret!)

Tapi ga papa lah, mana tau ada rejeki nomplok di dada, jadi bisa prepare dulu lah. Setelah nyuci motor n ke bengkel, kami pun menyambangi tempat kursus mobil yang ada di perempatan Cipondoh (depan pintu air rawa). Tetapi apalah daya, sesampainya di sana, yang jaga warungnya lagi tidur (ditutupin buku, seperti gaya anak sekolah disuruh belajar tapi malah tidur). Pengen ngebangunin, tapi bini gua bilang “Ah, tempatnya ga meyakinkan. Cari tempat lain aja lah.”. Kami pun kembali menyusuri jalan untuk mencari tempat kursus lain terdekat. Akhirnya ketemu juga tuh tempat kursus (dapetnya di daerah Banjar Wijaya), namanya Talenta.

Kami masuk, dan mbak-mbaknya di sini ternyata tidak tertidur dan menyapa kami ramah. Setelah tanya-tanya sotoy, kami disodori brosurnya. Paket weekdays 390 ribu, paket weekend 410 ribu, paket malam 430 ribu. Semuanya 7 x 1 jam pertemuan praktek (ga pake teori?), hanya dikasih ijin (skip) 2x… lebih dari itu dianggap masuk (angus). Akhirnya setelah melakukan rapat luar biasa dengan bini di hadapan mbak-mbak kursus mobil, kami pun memutuskan untuk memilih paket weekend. Dan ternyata, dari slot waktu 07:00 – 16:00, yang tersedia hanya jam 14:00, akhirnya hari itu juga aku putuskan untuk ikutan (DP 230 ribu). Oh ya, di brosur itu juga dicantumin setiap pertemuan diharuskan memberi tip 10 ribu buat gurunya… Ada juga biaya bikin sim C (kalo mau) sekitar 500 ribuan, ke kantor polisi tinggal potret aja katanya. Mobil yang digunakan nanti adalah Xenia manual, boleh lah nih mobil pasaran yang lumayan gede, cocok buat belajar.

Jam 14:00, kami menyambangi kembali tempat kursusnya. Ternyata sama mbak-mbaknya aku di suruh langsung ke mobilnya. Dan sama mas-masnya di sana, aku disuruh langsung masuk duduk di kursi supir (set dah, ni apa ga takut gua tabrakin apa mobilnya?), mana tuh mobil parkirnya di pinggir jalan raya yang lumayan rame lagi. Ah pede aja lah… Walopun gua ini orangnya pemalu, tapi kalo ada bini sih diberani-beraniin aja, hehehe. Bini gua pengen ikut katanya sekalian belajar, sip deh, tambahan moral juga buat gua.

Pertama masuk, langsung diinterview singkat seputar pengalaman naik mobil. Terus pengenalan gigi (posisi 1-5, sen kiri kanan, gas-rem-kopling, spion) hingga tibalah saatnya gua dikasih kunci tuh mobil (eng ing eng): pasang seatbelt… masukin kunci… injek kopling… puter kunci (nyalain mobil)… lepas rem tangan… sen kanan… liat spion. Lepasin kopling pelan-pelan sambil gua gas… bleb! mati tuh mobil, hehehe. Ternyata kata masnya gua terlalu cepet ngelepas kopling dan nggak usah digas dulu. Oke, kita ulangi lagi… injek kopling… puter kunci… lepas kopling pelan-pelan, ga usah digas dulu… ternyata tuh mobil dah jalan (beda sama motor, lepas kopling kalo ga digas pasti mati), gas dikit-dikit (masih ndut-ndutan kurang mulus jalannya), di suruh berenti sama dia. Diulang lagi dari awal, sampe udah jalan, disuruh naikin gigi jadi 2, ambil jalur kanan. Nah di gigi dua, ngelepas kopling rada enak dan ga gampang mati kaya waktu masih gigi 1.

Yippie, inilah pertama kalinya gua bawa mobil beneran, setelah 32 tahun hidup di dunia yang fana ini. Seneng banget gua dan kalo udah jalan sih ga gitu ribed koq, yang penting ikutin patokan di jalan n ngira-ngira lebar mobil aja. Soknya gua ini… padalah sama instrukturnya beberapa kali jalur gua dikoreksi karena terlalu ke kiri atau ke kanan, heheh. Eh ya, tau nggak? di tempat duduk penumpang depan juga ada pedal tambahan, hehehe, buat jaga-jaga kalo muridnya rada-rada ngebut ato mau nabrak kali ya. Dan hingga sampailan pada pertigaan pertama.

Ternyata, ga terlalu sulit ya? (iya, karena nggak motor jalan, di pertigaan belok kiri, hehehe). Eh bener, kalo soal feeling sih nggak begitu susah… tinggal pasang patokan kira-kira lebar mobil di jalan aja, bunderan pertama pun dilewati dengan lancar, sampai datanglah polisi tidur pertama. Sempet was-was juga sih, karena takut mati lagi mesinnya kaya awal-awal. Ternyata trik-nya mudah ada, rem (tapi jangan sampe terlalu pelan) ga usah main kopling, ga usah main gas, cukup main di gigi 2 aja. Setelah lewat polisi tidur baru ga lagi deh.

Setelah itu gua disuruh jalan-berenti-jalan-berenti… (dah masuk komplek perumahan Modernland). Bener-bener susah deh nih kalo baru awal-awal jalan, feeling koplingnya belon dapet n sering mati, sampe akhirnya gua lepas juga tuh sendal (biar dapet feeling lepas koplingnya). Ternyata yang penting itu kita harus bisa ngerasain tarikan mobil, abis itu lepas abis deh (teori jauh lebih gampang daripada praktek, hehehe)

Kami pun lanjut hingga muter Metropolis (ga masuk loh ya), balik lagi jalan yang tadi, lanjut masuk ke Banjar Wijaya hingga kembali ke tempat kursus. Begitulan kira-kira rutenya kami tempuh selama sejam.

Ternyata yang susah dari belajar mobil adalah PD-nya dan feelingnya, selebihnya sih kaya naik bom-bom car aja (jangan pake nabrak lo ya) dan satu lagi, attitude tuh penting banget. Setelah belajar mobil ini gua jadi tau perasaaan naik mobil di Jakarta yang dikelilingi jutaan motor, hahaha…

Ini baru hari pertama lo, gimana kelanjutannya? We’ll see… hehehe

Back to the future

April 24, 2011

Akhirnya, setelah 4 tahun 4 bulan terdampar di ranah borneo, aku kembali juga ke kota halaman. Sebenarnya banyak postingan2 yang mau gua share di sini, tapi karena internetnya masih numpang kantor, jadi ditahan2 dulu, takutnya ‘caranya ketahuan’ dan langsung diberangus sama kamtib.

Kebijakan internet kantor emang rada2 ketat kaya celana renang. Berbagai social media dan file share diblok, tapi somehow akhirnya dapet juga caranya gimana biar tetep bisa facebook-an, download2 lagu buat disiarin di radio kebun.

Gimana caranya? Later on kali ya…

NComputing Corrupt

April 24, 2011

Minggu ini gua dipusingkan sama instalasi NComputing di MAGE yang selalu gagal. Setiap kali install pasti keluar pesan ‘unexpected end of archive’ yang pada akhirnya server NComputing’nya nggak bisa jalan.

Pertama sih gua kira ini ulah virus, karena gua nginstall dari file yang udah gua copy dari cd ke harddisk. Tapi ketika gua nyoba nginstall pake cd resmi-nya, masih aja pesan itu muncul (baca: server NComputing nggak jalan).

Internet kantor beberapa hari ini lagi mati, jadi mau googling soal masalah ini di internet nggak bisa.  Akhirnya gua keluarin jurus andalan gua ‘coba-coba’.

Percobaan pertama, gua pasang antivirus paling update sebelum nginstall NComputing. Harapan gua sih bisa menangkis virus2 yang kemungkinan besar telah membuat file NComputing jadi corrupt. Dan hasilnya… Masih nggak berubah, masih corrupted.

Percobaan kedua, gua install lagi tapi kali ini dengan membuka ‘perangkap virus’-nya AVG dan ternyata terdeteksi virus pada file logonui.exe dan kmlogoff.exe. Virusnya terdeteksi sebagai Heur oleh AVG. Logonui termasuk daftar whitelisted yang tidak bisa diganggu oleh AVG karena merupakan salah satu file penting windows. Mungkin karena virusnya sudah terlanjur masuk ke windows karena ini, mungkin juga karena inilah NComputing tidak dapat diinstall.

Kemudian aku nyoba fresh install windows-nya. Setelah install langsung pasang antivirus, moga2 berhasil…

(a few days later: it works!)

Jadi ternyata masalahnya karena virus…

Opera Mini – Opera Mobile

November 25, 2010

Kemaren gua baru aja nginstall OpeMo di X10 Mini Pro. Weih, pa bedanya ma OpeMi nih?

Kalo menurut gua sih bedanya cuman on how they connected to the Internet. Soale gua coba konek di kantor pake wifi, akses facebook di OpeMo diblok, sementara kalo pake OpeMi bisa. For your information, akses facebook di kantor emang diblok sama dewa jaringan sini.

Dari kasus ini, sepertinya OpeMo ngakses Internet pake cara biasa (directly connected) sedangkan OpeMi ngakses lewat proxy (mungkin proxy-nya internal Opera).

Aplikasi Java di Android

September 29, 2010

Pengen ngejalanin aplikasi java di android kamu? Pake aja converter-nya netmite.com.

Gua dah nyoba pake x10mp, aplikasi2 ribed kayak game emang ga terlalu sempurna di-convert. Tapi kalo aplikasi basic kayak SMS banking Permata, bisa dengan baik di-convert.

Caranya? Tinggal masuk aja ke website-nya netmite, kasih tau dia ada di mana aplikasi jar itu (harus online, ga bisa local) nanti sma dia dibuatkan file apk-nya untuk dapat diinstall di android kita.

Dengan ini internet banking Permata gua yang terblokir bisa terselamatkan oleh aplikasi java yang mereka sediakan. Yippie!!!

I love my android.

September 19, 2010

Nggak nyesel nggak ikut2an punya blackberry atau iphone, karena android is what I am really waiting for. Kalo bb dan iphone adalah paketan software dan hardware (seperti mac), maka android adalah windows atau linux. Emang sih drawback-nya, kadang softwarenya nggak sama hardwarenya (atau sebaliknya), tapi dengan begitu the possibilities is never ending. Seperi sekarang ada 3 versi android yang beredar: 1.6 (donut), 2.1 (eclair) dan 2.2 (froyo). Yang akan datang adalah versi 3.0 (gingerbread).

Standarisasi hardware android sepertinya adalah adanya kamera, touchscreen, tilt sensor, magnetometer, gps, 3g, sd card. Sedangkan yang optional adalah trackball (atau dpad), keyboard qwerty, led flash, dll tergantung yang buat hardware. Tidak seperti bb dan iphone yang device-nya cenderung seragam, android bisa kamu temukan di berbagai merek hp dari htc, samsung, lg, sony ericsson, motorola sampai nexian. Harganya pun variasi dari dua jutaan sampai enam jutaan. Jadi kamu bebas milih hp yang sesuai dengan budget / kebutuhan kamu.

Punya android serasa punya beberapa device sekaligus. Handphone, laptop, gps, nintendo snes – gameboy advance – sampe wii, sampe koran n manga.

Emang sih, cocoknya pake android ini di daerah yang jaringannya udah 3g, soale banyak aplikasi yang berjalan di belakang senantiasa mengakses internet, seperti imel, facebook, market, dll. Tapoi gua percaya nanti saat kembali ke hutan kalimantan, android-ku tetap merupakan device yang memuaskan.


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.